Minggu, 02 September 2012 - 0 komentar

Sebut Saja Wirausaha Sebelum Ospek

Besok hari senin 03 september 2012 itu hari perdana masuk kuliah, rasanya 4 hari terakhir ini berjalan cepet banget, bayangin aja selama itu juga wa tidur cuma pas ketiduran aja. tau gak maksud wa? wa gak tidur, tidurnya pas ketiduran aja. soalnya wa ngerjain tugas ospek, buat ospek hari pertama tepatnya buat ospek hari kamis itu wa ospek universitas ga ada tugas yg susah sih cuma dikit. pulangnya jam 5 sore, itu lanjut bikin tugas ospek fakultas yg lumayan banyak, sebenernya uda dikasih tau jauh hari, tapi berhubung wa ada kerjaan lain, jadi ngerjainya habis ospek universitas itu sampe ga tidur, langsung lanjut berangkat ospek fakultas hari pertama. nah kan hari sebelumnya wa tanya ke kakak kelas wa yg se fakultas, itu hari kedua ospek fakultas tugasnya buat individu apa buat kelompok, teryata taun lalu itu buat kelompok, yauda wa agak rileks, ternyata taun ini gak sama kayak taun kemarin, tugasnya bejibun dan cuma orang-orang yg "gak waras" aja yg bakalan ngerjain, bayangin dari jam 6 sore (soalnya selese ospek itu jam 5, sampe rumah jam 6 lah) sampe jam set 5 pagi harus bikin ginian nih:
  1. 2 essay minimal 2 halaman folio penuh dalam bhs indonesia
  2. 1 essay 1,5 halaman folio dalam bahasa inggris
  3. resume materi Ordik yang materinya lumayan banyak lah
  4. kliping tentang budaya disertai foto ukuran 4R minimal 2 halaman
  5. cari 3 kata "bisnis" di koran 
  6. tugas kelompok bikin peta, susunan dekanat, satunya lupa, disertai 3 foto ukuran 3R 
  7. terus mbetulin tugas-tugas yang hari pertama warnanya salah, soalnya asturo warna kuning itu banyak macemnya.
nah kalo wa sih cuma bikin essay yg bahasa inggris itu aja, sisanya egp. haha. soalnya banyak juga dari temen-temen wa yg ngerjain gak kelar, bukanya wa gak sanggup, kalo wa seriusin, bakalan selese itu. soalnya wa uda emosi banget sama yg "nyuruh". kenapa? peraturanya itu kan potong rambut 2 1 1 (atas 2cm, pinggir 1cm, belakang 1cm). nah wa uda potong kyk gitu, pas di hari H, eh rambut wa salah. di ambilin contoh maba yg rambutnya itu gundul masih ada sisa rambut setengah cm an lah rata. banyak yg disalahin, itu sebenernya sih wa mau otot-otot an sama seniornya tapi berhubung wa gak mau cari masalah, soalnya gituan itu ada lulus atau nggaknya, kalo kena masalah, dianggep nantang seniornya, gak dilulusin, tambah repot wa. terus senior ngasih tugas gitu itu emang buat membiasakan tugas mahasiswa yg banyak, tapi gak kyk gitu juga anjing! bikin tugas kyk gitu yg emang uda pasti gak bakal ada yg kelar (kenyataanya emang ga ada yg kelar) biar mabanya bisa dimarahin, biar ngelatih mental, kalo tujuanya dari awal kyk gitu, sorry gak mempan ke wa. itu gak lebih dari setengahnya pressingnya "PASKIBRA" kalo urusan senioritas uda bukan hal yg susah buat wa, dari SMP uda berkecimpung di begituan. kalo urusan mempressing atau dipressing, uda jadi kerjaan dan aktifitas wajib dan sehari-hari wa di PASKIBRA selama 3 taun terakhir

nah sekarang juga dapet masalah sih ini. kenapa wa harus bikin pembukaan sepanjang itu yang ada di atas. -_-
di atas itu ada alasan kenapa wa nggak baru ngerjain tugas ospek H-1. nah ini nih inti pembicaraanya. dulu wa pernah baca bukunya chairul tanjung, dan wa termotivasi dari sana, dia uda bikin bisnis ketika masih kuliah, yang jadi kendala itu dari sokongan keluarga, dia dengan keluarga yg terbilang kurang, itu uda sangat memtivasi buat wa kalo wa berada diposisinya, tapi berhubung keluarga wa gabisa dibilang kurang, jadi motivasi buat wa gak sebesar motivasi wa kalo wa berada di keluarga dia. paham? kalo ga paham bego banget sih. hahaha
nah akhirnya wa bikin usaha jualan alat dan perlengkapan ospek. orderan melunjak ibarat kata gunung meletus coyy. bayangin aja, pertama wa cuma ngeshare dari grup BBM, dan bikin status di BBM kalo wa jualan alat ospek, awalnya cuma dikit dan cuma temen-temen wa aja yg pesen, sekitar 10 orang lah. besoknya ada lagi 2x lipatnya, besoknya ada lagi buset. itu sampe banyak yg wa tolak, soalnya pada dasarnya wa itu males, tapi kalo uda terlanjur kerja, gabakalan berhenti sebelum kelar semua. nah apa aja yg wa jual, 1 paket itu isinya:
  1. nametag dari asturo beralas kardus
  2. gantungan tas dari asturo
  3. kartu kendali dari asturo
  4. merk botol dari asturo
  5. buku tugas kuning dari sukung
  6. buku tugas merah putih dari asturo
nah itu semua wa hargai 20rb. murah banget kan. di depan kampus banyak yg jualan kayak wa gitu, tapi harganya selangit coyy 7x lipat. bayangin kalo wa bikin poster di gerbang kampus "JUALAN ALAT OSPEK FAKULTAS! 1 PAKET ..... CUMA 20rb ( yg tersebut diatas) HUBUNGI 085755..... pin bb: 2970...." berapa banyak orang yg pesen ke wa. padahal nih ya. modal yg wa keluarin buat bikin 2 paket itu cuma 8 ribu. jadi total keuntungan wa buat 2 paket itu 32 ribu. gak wa sebutin berapa pesanan dan berapa total keuntungan wa, yang jelas kalo buat anak kost bisa dibuat makan 3x sehari sebulan lah. wa kerja gitu itu bukan karena wa kekurangan uang. bukan karena wa banyak utang. bukan karena wa uda berumah tangga juga. aliran dana dari ortu masih sangat lancar. dan gak bakalan selamanya lancar selama wa masih hidup, makanya wa berusaha cari uang sendiri, uang saku dari ortu gak wa tolak mentah-mentah, gila aja dikasih uang ditolak, cuma wa taruh dompet satunya danwa timbun di kamar, anggep aja tabungan, yang wa pake cuma uang dari hasil jerih payah wa. sebenernya tujuan awal dan yg terpenting wa kerja gini ini soalnya kemarin tanggal 22 agustus itu ulang tahun dari "adek kelas" wa. wa bingung mau nyebut dia apa, teman bukan, pacar bukan, mantan? buat wa ga ada nama mantan, soalnya pasti ujung-ujungnya berantem, mending dijadiin sahabat. wa mau ngasih kadod buat dia, bukan kado dari uang ortu, tapi dari kerja wa sendiri, emang ga sesuai target sih. wa gak mampu, itu 6 hari gak tidur, dan selama itu juga wa di kamar terus, uda habis kopi berapa bungkus buat ngejar target dana buat mbeliin barang yg dia pingin. bukan wa yg bego kenapa harus ga tidur selama 6 hari cuma buat kerja gitu itu, wa baru kepikiran buat mbeliin kado dari hasil jerih payah wa sendiri itu seminggu sebelum dia ulang tahun, mau ngasih kado seseudah dia ultah? itu lebaran coyy, gak mungkin wa gak ikut lebaran, apa kata saudara-saudara wa nantinya. habis lebaran? wa sudah sibuk ospek. waktu itu sempat drop, leukosit wa kurang, soalnya sebelum wa kerja ini hari-hari sebelumnya wa kurang tidur sih, jadi tambah capek. wa kena DB buat kedua kalinya, emang bener kena DB buat yg kedua kalinya itu lebih parah dari yg pertama, tapi wa gamau dirawat, soalnya kalo wa dirawat, wa gabisa ngasihin kadonya tepat waktu ke dia. cuma beli jus jambu merah aja beberapa botol itu, sehari habis 10 botol yg ukuran 600ml itu, 3 hari sembuh wa. sebenernya mau upload gambar, tapi kehapus, soalnya ak pikir uda ak pindah ke komputer gambarnya, ternyata belum. akhirnya dana gak sesuai target, yauda akhirnya wa mbeliin barang lain yg dia pingin juga. mirisnya, kadonya ini uda ada, tapi belum bisa wa kasih ke dia, wa gapernah komunikasi, bukanya gapernah, tapi gabisa, di sms ga bales, di twitter ataupun FB di block, ngucapin selamat ulang tahun aja wa bingung mau gimana, tapi untungnya sms wa yg ngasih selamat itu dibales, tapi wa sms lagi gak dibales, yaudalah itu uda cukup. mau wa kirimin lewat pos, gak gentle banget. wa coba minta tolong temenya buat ngajak dia keluar, katanya dia gamau wa ganggu. yauda wa gamau maksa, semakin wa paksa semakin benci dia ke wa. sedih sebenernya, wa cuma mau minta maaf, dan cuma mau njelasin aja gimana wa sekarang ini. yah pengorbanan dan jerih payah wa ga dapet hasil yang sebenernya. bukan uang yg wa cari, wa cuma pingin ngasih kado dari hasil jerih payah wa aja. tapi yaudalah, mungkin ini hukum karma buat wa yg dulu nyia-nyiain dia yg selalu ada buat wa. :) tapi bakalan wa tunggu sampe kapanpun, sampe wa bisa ngasih kado ini. walaupun gak tepat waktu.

0 komentar:

Poskan Komentar